Cara Melakukan Identifikasi Bahaya Kebakaran

Cara Melakukan Identifikasi Bahaya KebakaranSeorang pemilik perusahaan harus bertanggung jawab mempertimbangkan keamanan bisnis dan semua karyawan secara harfiah. Sebuah perusahaan yang stabil membutuhkan kesehatan baik dan promosi keselamatan. Keselamatan kebakaran harus menjadi salah satu prioritas dalam daftar. Wabah kebakaran dapat mengubah bisnis menjadi kerugian terbesar dari suatu perusahaan. Tidak ada pemilik atau pebisnis yang waras ingin hal itu terjadi. Jadi, setiap bisnis dan setiap tempat kerja harus memprioritaskan untuk melindungi diri dari bahaya kecelakaan kebakaran. Untuk melakukan itu, prosedur penilaian resiko kebakaran yang teratur harus menjadi salah satu keprihatinan utama dalam hal sebagai langkah-langkah keselamatan. Jadi, bagaimana seharusnya penilaian dilakukan? Siapa dan apa yang harus dinilai di tempat kerja?

Pertama dan yang terpenting, perusahaan harus mengidentifikasi semua daerah rawan kebakaran dan apa yang menyebabkan rentanya kebakaran tersebut . Juga, mengidentifikasi agen (bahan) yang mudah terbakar di tempat kerja yang dimaksudkan di sini adalah untuk menyingkirkan semua bahaya kebakaran atau setidaknya meminimalkan kecenderungan api di daerah tersebut. Dalam banyak kasus, beberapa bahan mudah terbakar sangat penting untuk perusahaan sehingga menghilangkan mereka bukanlah pilihan. Dengan bahan-bahan yang mudah terbakar digunakan sehari-hari di tempat kerja, penilaian resiko kebakaran harus dilakukan untuk mempersiapkan segala hal di daerah tersebut tentang bagaimana untuk menangani kejadian kebakaran yang tak terduga. Hal ini mencakup langkah-langkah tentang bagaimana untuk menangani bahan-bahan tersebut untuk menghindari kecelakaan kebakaran.

Setelah menilai tempat usaha(lingkungan kerja), semua orang yang memiliki akses ke daerah itu harus diperiksa juga. Mereka adalah karyawan, pelanggan, siapa saja yang diperbolehkan untuk memasuki area, seperti pengunjung. Sebagai bagian dari penilaian risiko kebakaran, keandalan peralatan pemadam kebakaran dan rute melarikan diri suatu kebakaran harus diperiksa secara teratur. Yang harus dipertimbangkan dan di indentifikasikan di sini adalah jumlah rata-rata orang yang hadir di tempat kerja pada waktu yang sama dan usia mereka dan kelincahan. Ini harus memastikan bahwa bisnis memiliki anggota staf yang cukup handal yang dapat hadir untuk melindungi bisnis dalam kejadian kebakaran. Ini memerlukan dan membutuhkan anggota atau staf yang harus berpengalaman dengan perlindungan kebakaran.

Memprioritaskan juga merupakan bagian yang sangat penting dari penilaian risiko kebakaran. Setelah mengidentifikasi bahaya kebakaran, yang paling berbahaya harus ditangani terlebih dahulu sebelum yang kurang destruktif. Selain membuat anggota staf baik informasi tentang rute melarikan diri dan kebakaran perangkat keselamatan kebakaran, anggota staf juga harus siap untuk menyelamatkan barang berharga dari suatu perusahaan. Hal yang paling berharga harus ditandai dengan stiker merah, untuk sebuah contoh, yang berikutnya akan ditandai biru, dan barang-barang yang kurang berharga tidak harus ditandai sekali.

Penilaian resiko kebakaran tidak dilakukan sekaligus dalam waktu singkat. Ini harus dilakukan secara teratur. Sementara pengoperasian perusahaan sedang berlangsung, penilaian resiko kebakaran di tempat kerja juga harus berkelanjutan, dalam hal ini dapat di lihat dari: Perubahan karyawan, perubahan lingkungan kerja itu sendiri, perubahan kehandalan gadget keselamatan ‘, dan prioritas juga berubah. Menimbang bahwa selalu ada perubahan dalam bisnis, penilaian seharusnya tidak pernah berhenti.